Pengamat Nilai Rasional Langkah Golkar Mengukuhkan dan Mendorong Airlangga Capres di 2024

Ketum DPP Partai Golkar, Airlangga Hartarto. (f: tribunnews.com)

JAKARTA – Direktur Eksekutif Parameter Politik Indonesia Adi Prayitno menilai langkah Partai Golkar mengukuhkan dan mendorong Ketua Umum Airlangga Hartarto sebagai Capres 2024 sebagai hal yang rasional.

“Posisinya sebagai ketua umum dan saat ini sebaga menkoperekonomian sangat strategis sebagai modal sosial dan modal politik,” kata Adi kepada Tribunnews, Minggu (7/3/2021).

Bacaan Lainnya

Ketimbang nama-nama lain yang populer seperti Anies Baswedan, Ganjar Pranowo, hingga Ridwan Kamil, Adi mengatakan yang paling realistis untuk maju Capres adalah ketua umum partai, salah satunya Airlangga Hartarto.

“Karena tiket untuk maju itu adalah syarat dukungan parpol yang 20 persen, sementara Golkar suaranya sudah 11-12 persen. Tinggal butuh partai menengah sepertk Nasdem, Demokrat, PKB untuk maju dan tanding di 2024,” katanya, sebagaimana dilansir tribunnews.com.

Belum lagi, efek ekor jas jika Airlangga benar-benar maju sebagai capres, menurut Adi, akan berdampak ke Golkar dan turunan-turunannya.

“Ketum partai besar seperti Golkar tak mau menyediakan karpet kuning bagi mereka yang bukan kader. Untuk apa berpartai kalau enggak berani maju?” tambahnya.

Adi mengatakan politik tak melulu diukur dari elektabilitas dan popularitas para calon, tetapi memang harus berbasis rasionalitas politik yang memenuhi ambang batas.

“Anies boleh populer, tapi enggak ada bayangan akan maju dari partai mana. Ridwan Kamil juga boleh populer, tapi tak ada bayangan maju dari partai mana. Ganjar juga populer, tapi belum ada bayangan PDIP akan menjatuhkan pilihannya, karena masih ada nama lain, ada Puan Maharani, Tri Rismaharini,” tambahnya.

Sebagai salah satu partai besar hingga sekarang, Adi meyakini Airlangga akan terus didorong oleh para kadenya dan pengurus partai berlogo pohon beringin itu untuk tanding sebagai capres.

“Yang terlihat saat ini hanya Ketum Golkar. Kepala-kepala daerah dari Golkar belum tampak. Kalau dilihat secara rata-rata, memang mataharinya cuma satu, belum ada matahari lain,” katanya.

Begitu juga dengan nama Bambang Soesatyo yang juga punya nama besar di Golkar, menurut Adi, bukanlah tokoh yang kuat untuk menyaingi Airlangga.

“Bamsoet bukan arus utama saat ini. Airlanga lah arus utamanya,” kata Adi.

Sebelumnya, Kuatnya karakter kepemimpinan yang sudah teruji dan terbukti dari Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto dinilai cukup untuk diusung maju dalam Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024 mendatang.

Partai berlambang pohon beringin ini dinilai sangat solid.

Demikin ditegaskan oleh Ketua DPD Partai Golkar Kalimantan Timur Rudy Masud kepada media di sela-sela Rapat Pimpinan Nasional (Rapimnas) yang digelar di Gedung baru Partai Golkar, Jalan Anggrek Neli, Slipi, Jakarta, Sabtu (6/2/202).

“Tadi malam (Jumat malam) Rakernas Partai Golkar sudah selesai. Kesimpulannya, kami (Partai Golkar) tetap solid dan seluruh kader mendukung suksesnya konsolidasi internal untuk memenangkan agenda-agenda politik Pilkada, Pileg dan Pilpres 2024,” kata Rudy.

Disebutkan, dalam agenda Rakernas yang digelar Jumat (5/2/2021) semua Ketua DPD-DPD Partai Golkar seluruh Indonesia memberikan pandangan politik dan melaporkan kinerjanya dihadapan langsung Ketua Umum Airlangga Hartarto.

Konsolidasi partai akan terus dilakukan, seperti menuntaskan musyawarah daerah (musda) yang tertunda karena agenda Pilkada Desember lalu.

“Seluruh musda yang tertunda diperintahkan Ketua Umum untuk segera dituntaskan karena ini penting untuk konsolidasi Parta Golkar ke depan,” imbuh Rudy Masud yang juga Anggota Komisi III DPR RI.

Saat disinggung pencalonan Airlangga Hartarto sebagai Capres Golkar 2024, politisi muda dari Dapil Kaltim itu mengatakan kepemimpinan Airlangga Hartarto sudah teruji dan mumpuni.

“Ini terbukti dari peran beliau sangat penting dalam kebangkitan ekonomi nasional di tengah pandemi yang sangat dipercaya Presiden Joko Widodo. Jadi, jika ada aspirasi yang ingin mengusung AH sebagai Capres 2024, itu adalah kebanggaan bagi seluruh kader Partai Golkar. Sekali lagi, Golkar Solid dan Golkar ingin menang 2024!,” katanya.***

Pos terkait